Transcription

Modul 1Pengertian Budaya, Lintas Budaya,dan Teori yang Melandasi LintasBudayaDr. R. Kusherdyana, M.Pd.PEN D A HU L UA NManusia tumbuh dan berkembang di dalam lingkungan budayanyasehingga membentuk cara berpikir dan bertingkah laku yang khas bagipara anggotanya. Cara berpikir dan bertingkah laku tersebut merupakan hasilpengkondisian budaya (cultural conditioning) melalui pendidikan danpengajaran yang diberikan oleh orang tua, guru, dan masyarakat sekitar kitabaik secara langsung maupun tidak langsung. Sering kali kita merasa yakinbahwa cara berpikir dan bertingkah laku serta sistem budaya kita adalahsistem yang baik, benar, dan normal. Kita menganggap bahwa orang lainmemiliki nilai-nilai dan adat istiadat yang sama dengan yang kita miliki. Kitamenganggap bahwa orang lain memiliki kebutuhan-kebutuhan dan harapanharapan yang sama dengan kebutuhan-kebutuhan dan harapan-harapan kita.Masalah akan muncul ketika kita melakukan kontak atau interaksidengan orang-orang yang berasal dari lingkungan budaya yang berbeda,karena orang-orang yang berasal dari lingkungan budaya yang berbedamemiliki pola-pola, harapan-harapan, kebutuhan-kebutuhan, dan pilihanpilihan yang didasarkan atas pengkondisian budaya mereka sendiri yangmungkin sangat berbeda.Pemahaman terhadap budaya orang lain sangat penting, terutama bagiorang-orang yang bekerja dalam industri pariwisata dan hospitalitas,termasuk di antaranya para manajer, para pengambil keputusan, atau parapetugas yang dalam pekerjaan sehari-harinya melakukan hubungan ataukontak langsung dengan orang-orang yang berasal dari kebudayaan yangberbeda. Pemahaman tersebut mencakup pemahaman tentang nilai-nilai, adatistiadat, kebiasaan, cara berkomunikasi, dan aspek-aspek perilaku yanglainnya.

1.2Pemahaman Lintas Budaya Untuk mencapai pemahaman tersebut mulailah dengan mempelajariModul 1 buku materi pokok (BMP) pemahaman lintas budaya, di manamodul ini terdiri dari dua kegiatan belajar. Kegiatan Belajar 1 membahastentang pengertian budaya yang mencakup definisi kebudayaan, jenis dantingkat budaya, peradaban, jenis budaya dalam pariwisata, tujuan budaya,karakteristik budaya, dan sub kultur. Kegiatan Belajar 2 membahas tentangpengertian lintas budaya, tujuan pemahaman lintas budaya, dan beberapateori yang melandasi lintas budaya.

SPAR4103/MODUL 11.3Kegiata n Belajar 1Pengertian KebudayaanA. DEFINISI KEBUDAYAANBanyak sekali pengertian atau definisi tentang budaya atau kebudayaan,tergantung dari aspek mana para ahli mendefinisikannya. Dalam kehidupansehari-hari budaya atau kebudayaan sering dikaitkan dengan pengertian ras,bangsa, atau etnis. Perilaku orang Sunda sering dikatakan sebagai pengaruhbudaya Sunda, perilaku orang Minang sering dikatakan sebagai pengaruhbudaya Minang, begitu juga perilaku orang Cina dikatakan sebagai pengaruhbudaya Cina. Kadang-kadang istilah budaya dikaitkan juga dengan seni,ritual, musik, atau berbagai peninggalan masa lampau. Jaipongan identikdengan budaya Sunda, ngaben identik dengan ritual dan budaya orang Bali,Borobudur adalah peninggalan budaya Jawa-Budha, dan sebagainya.Sebenuanya konsep budaya sangat sulit untuk didefinisikan, karenabudaya merupakan nama abstrak untuk fenomena multidimensional yangsangat luas dan kompleks. Kalau kita ibaratkan, budaya itu seperti kotakhitam yang kita tahu ada, tetapi tidak tahu apa isinya. Para ahli telahmengembangkan ratusan definisi tentang kebudayaan dan ternyata merekasemua memiliki pandangan yang berbeda tentang konsep dan maknakebudayaan. Untuk membuktikan hal tersebut, maka pada tahun 1952, duaorang ahli antropologi, A.L. Kroeber dan C. Kluckhohn, pernah mencobamengumpulkan semua definisi tentang kebudayaan, hasilnya terkumpul 160buah lebih definisi yang berbeda-beda dalam batasan dan ruang lingkupnya.Ternyata kata budaya dapat menyentuh berbagai aspek kehidupan baik aspekmaterial, seperti makanan dan pakaian, aspek sosial kemasyarakatan, sepertiorganisasi pemerintahan/struktur pemerintahan, aspek perilaku manusia, danaspek-aspek lainnya.Secara etimologis kata “budaya” atau “culture” dalam bahasa Inggrisberasal dari bahasa Latin “colere” yang berarti “mengolah” atau“mengerjakan” sesuatu yang berkaitan dengan alam (cultivation). Dalambahasa Indonesia, kata budaya (nominalisasi: kebudayaan) berasal daribahasa Sanskerta “buddhayah” yaitu bentuk jamak dari kata buddhi (budiatau akal). Penjelasan lain tentang etimologi kata “budaya” yakni sebagai

1.4Pemahaman Lintas Budaya perkembangan dari kata majemuk “budi daya” yang berarti pemberdayaanbudi yang berwujud cipta, karya dan karsa.Dalam perspektif yang lain, Dewantara (Arief, 2015) menjelaskan bahwa“budaya” atau “kebudayaan (bahasa jawa: kabudayan)” mempunyaipersamaan terminologi dengan kata “kultur” (dari bahasa Jerman), “cultuur”(dari bahasa Belanda), dan “culture” (dari bahasa Inggris) yang ke semuanyamempunyai arti hasil/buah dari peradaban manusia. Kata “kultur” tersebut(diadopsi secara utuh dalam bahasa Indonesia) berakar dari bahasa Latin“cultura”, perubahan dari “colere” yang berarti usaha untuk memelihara danmemajukan budi/akal/jiwa.Secara asosiatif dapat dikemukakan bahwa kata “budaya” atau “kultur”mempunyai pengertian dasar usaha budi/akal dalam rangka memperbaikikualitas dan kuantitas (peradaban) hidup manusia. Usaha ini terwujud dalamtiga sistem dasar, meliputi (1) kompleksitas gagasan, konsep, dan pikiranmanusia atau yang biasa disebut sistem budaya, (2) kompleksitas aktivitasinteraksional dan transaksional atau yang biasa disebut sistem sosial, dan (3)kompleksitas kebendaan sebagai sarana/alat memenuhi kebutuhan atau yangbiasa disebut sistem instrumental.Dipandang dari sudut keilmuan tertentu, maka para teoretikus memilikidefinisi dan penekanan tertentu tentang budaya. Misalnya para Fungsionalismengartikan budaya sebagai seperangkat aturan yang memberikan arahankepada manusia tentang bagaimana mereka harus berperilaku dalammemenuhi kebutuhan mereka. Aturan-aturan ini memungkinkan kita untuklebih memahami dan memprediksi mengapa dan bagaimana orang lain akanberperilaku. Simbolis memandang budaya sebagai sistem simbol dan maknayang membantu manusia untuk berkomunikasi. Antropolog sosialmenekankan pentingnya hubungan sosial dan praktik proses konsumsimanusia. Antropolog budaya lebih fokus pada norma dan nilai manusia. Paraarkeolog lebih berkonsentrasi pada sisa-sisa material dari aktivitas manusia.Definisi-definisi yang beragam ini menunjukkan adanya perbedaan dalamlandasan teoritis yang digunakan untuk memahami konsep budaya dankriteria untuk mengevaluasi aktivitas manusia.Berikut ini akan dikemukakan beberapa definisi budaya secara lebihrinci. Definisi-definisi ini terentang dari pandangan bahwa budaya adalahfenomena yang luas (all-inclusive phenomenon), sampai yang paling sempit(misalnya cara hidup manusia). Salah satu definisi yang inklusif di antaranyaadalah definisi klasik yang dikemukakan oleh Sir Edward Burnett Tylor

SPAR4103/MODUL 11.5(1874) yang mengartikan budaya sebagai ''keseluruhan kompleks yangmeliputi pengetahuan, keyakinan, seni, moral, hukum, adat istiadat, dankemampuan serta kebiasaan lainnya yang diperoleh manusia sebagai anggotamasyarakat” (Reisinger, 2009). Kalau kita perhatikan, maka definisi ini lebihmenekankan sifat inklusif dari budaya (banyak variabel dimasukkan).Definisi-definisi dimaksud memandang budaya sebagai berikut.1. Lingkungan manusia. Budaya telah diciptakan oleh manusia danmerupakan bagian dari lingkungan buatan manusia yang menyatukankelompok manusia.2. Warisan sosial dan tradisi. Budaya mengacu pada sejarah suatu bangsa,wilayah, atau sekelompok orang, dan tradisi, adat istiadat, seni kerajinan,arsitektur, musik, dan lukisan.3. Cara hidup. Budaya adalah cara hidup sekelompok orang atau seluruhmasyarakat yang menunjukkan bagaimana hidup dan kriteria apa yangdigunakan untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dalam hidupdan bagaimana melakukan sesuatu.4. Perilaku. Budaya adalah tentang perilaku manusia. Budayamempengaruhi perilaku manusia dan menunjukkan bagaimana orangharus berperilaku. Budaya menentukan pola perilaku yang dikaitkandengan kelompok orang tertentu, dan kondisi serta suasana di manaberbagai perilaku terjadi. Budaya juga membantu menafsirkan,memahami, dan memprediksi perilaku orang lain. Perilaku orangtergantung pada budaya di mana mereka dibesarkan. Budaya adalahfondasi dari perilaku manusia.5. Aturan kehidupan sosial. Kebudayaan merupakan seperangkat aturanyang memberi arahan tentang bagaimana manusia harus berperilakudalam kehidupan mereka. Aturan-aturan ini juga memungkinkan untukpemahaman yang lebih baik tentang perilaku orang lain, danmemprediksi mengapa dan bagaimana orang lain akan berperilaku.Aturan-aturan ini harus diikuti untuk menjaga keharmonisan danketertiban dalam masyarakat.6. Berpakaian dan penampilan. Budaya mengarahkan bagaimana orangharus berpakaian. Budaya menentukan pakaian apa yang sesuai untukdipakai pada pertemuan bisnis, santai, atau di rumah. Agar seseorangdapat diterima secara sosial, maka ia harus berpakaian sesuai dengankondisi yang ada. Kebiasaan dan tradisi budaya menentukan dress code,warna, perhiasan yang akan dipakai, dan riasan yang akan digunakan.

1.67.Pemahaman Lintas Budaya Makanan dan tata cara makan. Budaya menentukan bagaimanamakanan disiapkan, dimasak, disajikan, dan dikonsumsi. Sebagai contoh,di beberapa budaya orang makan daging sapi (misalnya, AmerikaSerikat), sementara di budaya lainnya (misalnya, India) daging sapi tidakboleh dimakan. Di beberapa budaya orang menggunakan garpu danpisau untuk makan (misalnya, orang Eropa), sementara di budayalainnya, orang menggunakan sumpit (misalnya, Cina), atau tanganmereka (misalnya, orang Indonesia).8. Perasaan diri. Budaya memberikan rasa identitas dan harga diri. Budayamemberikan makna dan arah, dan menunjukkan dari mana merekaberasal.9. Hubungan. Budaya mempengaruhi hubungan pribadi, bisnis,perusahaan, dan pemerintahan. Budaya memberi petunjuk bagaimanaorang harus berperilaku dalam suatu kelompok, berhubungan satu samalain, dan memperlakukan orang lain, misalnya kepada teman, orang tua,guru, kelompok minoritas, dan kelompok berkebutuhan khusus. Sebagaicontoh, di beberapa budaya, orang tua dihormati dan dihargai, sehinggadisediakan sebuah kamar yang terbaik di rumah (misalnya, Indonesia).Pada budaya lain, adalah lumrah jika orang tua ditempatkan di pantijompo (misalnya, Amerika Serikat). Budaya mempengaruhi sikapterhadap perbedaan jenis kelamin, peran dan tanggung jawabberdasarkan jenis kelamin, pernikahan, hubungan sosial, dan pekerjaan.Konsep budaya dapat menjelaskan berbagai sistem masyarakat, sepertisistem sosial, politik, ekonomi, keuangan, pendidikan, kekerabatan,agama, kesehatan, dan rekreasi.10. Nilai dan norma. Budaya menunjukkan nilai apa yang merupakan nilaipenting dan kurang penting. Dalam beberapa budaya, individu lebihmementingkan pekerjaan, prestasi pribadi, dan hal-hal yang berkaitandengan materi (misalnya, Amerika Serikat), sedangkan pada budaya lain,orang diharapkan untuk mau berbagi, patuh, dan memperhatikan oranglain (misalnya, Asia). Budaya membantu untuk menegaskan kembalinilai-nilai, mengatasi kesulitan, dan menemukan pemecahan masalah.Budaya mencakup sistem nilai, dan nilai menciptakan budaya.11. Keyakinan dan sikap. Budaya mendefinisikan keyakinan, pandangan,pendapat, persepsi, sikap terhadap dirinya sendiri maupun terhadaporang lain, dan terhadap dunia. Budaya menentukan praktik-praktik

SPAR4103/MODUL 112.13.14.15.16.1.7keagamaan, kepercayaan terhadap kehidupan dan kematian, danperbedaan antara yang baik dan yang buruk.Cara berpikir dan melakukan sesuatu. Budaya adalah cara berpikir,merasa, dan melakukan sesuatu yang diterima secara sosial. Budayaadalah sarana bagi manusia untuk mengkomunikasikan pikiran dan nilainilai mereka serta memenuhi kebutuhan mereka.Kebiasaan kerja dan rekreasi. Budaya menentukan sikap terhadappekerjaan, kebiasaan dan praktik kerja, pencapaian, penilaian, promosi,insentif, tanggung jawab, etika kerja, kelayakan aktivitas, kesetiaankepada majikan, komitmen terhadap kualitas kerja dan layanan, sertacara membuat keputusan. Di beberapa budaya orang ''hidup untukbekerja” (misalnya, Amerika Serikat), sementara pada budaya lainnya,orang ''bekerja untuk hidup” (misalnya, Australia, dan Prancis). Budayajuga menentukan sikap terhadap waktu luang, kebiasaan bepergian,frekuensi dan musim perjalanan, akomodasi yang disukai, sumberinformasi yang digunakan, pola pengeluaran, lama menginap, danpemilihan destinasi. Misalnya, turis dari Amerika Serikat dan Eropalebih suka bepergian sendiri, sedangkan turis dari Asia lebih sukabepergian secara berkelompok.Waktu. Budaya menentukan sikap terhadap waktu. Di beberapa budayaorang sangat memperhatikan ketepatan waktu (misalnya, Jerman).Sementara di budaya yang lain, orang tidak peduli dengan waktu,mereka mengatur hidup mereka berdasarkan terbit dan terbenamnyamatahari, berdasarkan pada musim dingin, musim semi, musim panas,atau musim gugur. Misalnya, orang India atau orang Amerika Latin,menerima dan memaklumi jika orang lain terlambat untuk memenuhijanji atau tidak mengikuti jadwal waktu yang telah ditetapkan.Pengetahuan kognitif. Budaya adalah sistem pengetahuan kognitif,klasifikasi, dan kategori yang ada dalam pikiran manusia dan dibentukoleh otak manusia. Budaya sering digambarkan sebagai ''pemrogramankolektif pikiran, yang membedakan anggota satu kelompok dengankelompok lainnya (Hofstede, 1991). Sebagai contoh, aturan untukperilaku manusia ditentukan oleh pikiran yang telah terpola secarabudaya.Proses mental dan pembelajaran. Budaya adalah tentang bagaimanaorang mengatur dan memproses informasi, bagaimana mereka belajardan beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya, dan bagaimana mereka

1.8Pemahaman Lintas Budaya menderita akibat tidak belajar informasi tertentu atau tidak beradaptasidengan keadaan baru. Sebagai contoh, beberapa budaya menyukaiketerusterangan, logika, kognisi, dan keterampilan intelektual (misalnya,Jerman), yang lain menekankan logika sirkuler, konseptualisasi, berpikirabstrak, dan komunikasi emosional (misalnya, Jepang).17. Informasi dan komunikasi. Budaya adalah informasi, dan informasiadalah komunikasi. Dengan demikian, budaya adalah sistem komunikasiyang menggunakan isyarat verbal dan non-verbal yang membedakansatu kelompok dengan kelompok yang lain. Bahasa adalah panduanuntuk komunikasi dan budaya. Bahasa membantu mentransmisikan nilainilai, keyakinan, persepsi, dan norma manusia. Bahasa memfasilitasipengembangan sikap dan persepsi terhadap dunia. Perbedaan bahasa danisyarat verbal menimbulkan cara yang berbeda dalam mengekspresikankeyakinan, nilai, dan persepsi. Isyarat non-verbal, seperti gerak tubuhatau bahasa tubuh, juga berbeda secara budaya. Sebagai contoh, dibeberapa budaya, melakukan interupsi ketika melakukan diskusi adalahhal yang lumrah (misalnya, Brasil), tetapi pada budaya yang lain,dianggap kasar (misalnya, Jepang). Jadi, budaya yang berbeda memilikisistem komunikasi yang berbeda. Di beberapa masyarakat orangberbicara beberapa bahasa utama (misalnya, di Swiss orang berbicarabahasa Jerman, Italia, dan Prancis). Dalam satu kelompok bahasamungkin ada berbagai dialek, bahasa gaul, jargon, atau aksen. Orangorang yang berbicara dalam bahasa yang sama dengan aksen atau jargonyang sama membedakan mereka dari orang lain.18. Simbol dan makna. Budaya adalah sistem simbol, makna, gagasan, danemosi yang memengaruhi pengalaman seseorang. Anggota dari budayayang sama bergantung pada simbol yang sama (misalnya, huruf, tanda)untuk membingkai pikiran, ekspresi, dan emosi mereka (misalnya,sukacita, kesedihan). Simbol membantu orang berkomunikasi,mengembangkan sikap terhadap kehidupan dan orang lain, danmemahami perilaku yang diterima secara sosial. Simbol membuatbudaya menjadi mungkin dan dapat dibaca. Meskipun makna tidak dapatdiamati dan diukur, namun makna dapat membantu untuk memahamiperilaku orang lain. Sebagai contoh, dalam beberapa budaya menepukkepala seorang anak tidak dapat diterima karena kepala dianggap sebagaipusat kekuatan intelektual (misalnya, Malaysia), sementara di budayalain menepuk kepala dapat diterima. Di Polandia, menepuk kepala

SPAR4103/MODUL 11.9seorang anak dianggap sebagai sikap yang peduli dan merupakan gesturprotektif.19. Persepsi. Budaya adalah cara merasakan lingkungan. Budaya adalah''sekumpulan persepsi seseorang tentang diri mereka sendiri dan tentangdunianya.”(Urriola, 1989). Kesamaan dalam persepsi menunjukkanadanya persamaan budaya, berbagi dan pemahaman makna (Samovar,Porter, & Jain, 1981).20. Perbedaan dan persamaan di antara manusia. Budaya adalah tentangperbedaan dan persamaan manusia. Budaya sering diartikan sebagaiperbedaan antara kelompok manusia yang melakukan hal-hal berbedadan merasakan dunia secara berbeda. Perbedaan-perbedaan inimenunjukkan adanya budaya yang berbeda. Penting untuk memahamibagaimana perbedaan budaya mempengaruhi persepsi manusia tentangdunia.Definisi budaya yang telah dikemukakan tadi mencakup arti yang sangatluas. Definisi lain yang komprehensif namun ringkas dikemukakan olehMalinowski (1988) yang menyatakan bahwa budaya sebagai ''jumlah barang,hak dan kewajiban, ide, keyakinan, kemampuan, serta adat istiadat”.Pengertianbudaya seperti yang dikemukakan oleh Malinowski inimenunjukkan bahwa budaya merupakan sistem komponen yang berwujud(tangible) dan tidak berwujud (intangible). Komponen budaya yangberwujud mewakili budaya material yang diperlukan untuk mendukungkehidupan manusia, seperti pakaian, peralatan, makanan, bangunan, lukisan,artefak, dan benda-benda lainnya. Unsur-unsur budaya yang tidak berwujudmelambangkan budaya non-material berupa nilai, keyakinan, sikap,moralitas, etika, spiritualitas, tradisi, dan adat istiadat.Herbig dan Dunphy (1998) mendefinisikan budaya sebagai pengalamanmanusia dan interpretasinya. Mereka menyebut budaya sebagai ''aturaneksplisit maupun implisit melalui pengalaman yang ditafsirkan”.Koentjaraningrat (2009) mengartikan kebudayaan sebagai keseluruhansistem gagasan, tindakan dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupanmasyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan belajar. Definisitersebut mempunyai makna bahwa hampir semua tindakan manusia adalah“kebudayaan”, karena tindakan-tindakan manusia tersebut diperoleh melaluiproses belajar. Bahkan berbagai tindakan yang bersifat naluriah, misalnyamakan, juga diubah menjadi tindakan berkebudayaan. Manusia makan pada

1.10Pemahaman Lintas Budaya waktu-waktu tertentu yang dianggap pantas, makan menggunakan alat-alattertentu, dan tata cara serta sopan santun yang sering kali rumit. SelanjutnyaKoentjaraningrat menjelaskan bahwa kebudayaan itu memiliki tiga wujud,yaitu:1. suatu kompleks dari ide-ide, gagasan, nilai-nilai, norma-norma,peraturan, dan sebagainya;2. suatu kompleks aktivitas serta tindakan berpola dari manusia dalammasyarakat;3. sebagai benda-benda hasil karya manusia.Wujud pertama adalah wujud ideal dari kebudayaan. Sifatnya abstrak,ada di dalam pikiran masyarakat di mana kebudayaan bersangkutan itu hidup.Ide-ide dan gagasan manusia banyak yang hidup bersama dalam suatumasyarakat, memberi jiwa kepada masyarakat itu. Gagasan-gagasan itu selaluberkaitan menjadi sebuah sistem yang disebut sistem budaya (culturalsystem). Istilah lain dari wujud ideal ini adalah adat atau adat istiadat. Wujudkedua disebut sistem sosial (social system), berkaitan dengan tindakanberpola dari manusia itu sendiri. Sistem sosial ini terdiri dari aktivitasaktivitas manusia yang berinteraksi, berhubungan dan bergaul antara satudengan yang lainnya setiap saat menurut pola-pola tertentu berdasarkan adattata kelakuan. Wujud ketiga disebut kebudayaan fisik, berupa hasil dariaktivitas, perbuatan, dan karya manusia di masyarakat.Semua unsur kebudayaan dapat dipandang dari sudut ketiga wujudkebudayaan di atas. Sebagai contoh misalnya Universitas Terbuka. Sebagaisebuah lembaga pendidikan tinggi, Universitas tersebut merupakan suatuunsur dalam rangka kebudayaan Indonesia secara keseluruhan. Oleh karenaitu, Universitas merupakan suatu unsur kebudayaan ideal atau wujudkebudayaan yang pertama yang bisa terdiri atas visi dan misi Universitas,peraturan dan tata tertib untuk mahasiswa, dosen/instruktur dan karyawan,pandangan-pandangan, dan sebagainya. Selain itu Universitas Terbuka jugaterdiri dari suatu rangkaian aktivitas dan tindakan, misalnya ada dosen yangsedang membimbing, ada mahasiswa yang sedang mencatat, ada karyawanyang sedang mengetik, dan sebagainya. Yang terakhir Universitas Terbukadapat dilihat dari wujud yang ketiga sebagai suatu kompleks gedung-gedung,ruang-ruang kuliah, lab, perpustakaan, sekumpulan buku, dan alat-alatlainnya.

SPAR4103/MODUL 11.11Definisi selanjutnya dikemukakan oleh Hofstede (2001), yangmengemukakan bahwa culture is a phenomenon collectively generated bypeople who share the same social environment and are mentallyprogrammed in a way that distinguishes them from other social groups.Definisi budaya atau kebudayaan yang dikemukakan oleh Hofstede tersebutmemiliki makna adanya suatu gejala, perwujudan atau phenomenon yangdiprogramkan secara kolektif”. Dengan kata lain terdapat suatu proses yangmengikat semua manusia setelah ia lahir. Sebagai contoh, bayi yang baru sajadilahirkan dari ibu yang berkebangsaan Jepang akan menidurkan bayi disampingnya. Sedangkan bayi yang baru saja dilahirkan dari ibu yangberkebangsaan Amerika akan menidurkan bayi yang dilahirkannya di ruangyang terpisah dengannya. Dari perlakuan yang berbeda ini saja akanmenghasilkan perilaku kemandirian yang berbeda dari kedua bayi tersebut.Demikian pula dalam kehidupan selanjutnya dari kedua bayi tersebut akanmemperoleh perlakuan yang berbeda dari lingkungannya. Di sini budayadiinternalisasi oleh individu-individu sehingga akan terbentuk suatukelompok sosial yang berbeda dengan kelompok sosial yang lainnya.B. JENIS DAN TINGKAT BUDAYAIstilah budaya sering mengacu pada budaya nasional. Namun,kebangsaan itu sendiri tidak mendefinisikan budaya. Pada dasarnya perilakudan preferensi seseorang dipengaruhi oleh lingkungan global, etnis, ras,agama, pekerjaan, keluarga, teman, dan bahkan sistem nilai individual.Misalnya, manusia di mana pun dipengaruhi oleh sistem politik dan sosialserta perkembangan ekonomi. Pebisnis dipengaruhi oleh budaya industri,organisasi, dan profesional. Manusia, secara sosial tentu saja dipengaruhioleh keluarga dan teman-temannya. Dengan demikian, jenis budaya(Reisinger, 2009) dapat dikelompokkan sebagai berikut.1. Budaya universal merupakan budaya semua bangsa dan manusia. Didalamnya mencakup cara hidup, perilaku, nilai, moral, dan ide-idemereka.2. Budaya peradaban adalah budaya peradaban tertentu. Di dalamnyaterdiri dari berbagai kebangsaan yang berbeda, tetapi memiliki sistempolitik, pembangunan ekonomi, akar etnis, dan nilai-nilai agama yangsama.

1.123.Pemahaman Lintas Budaya Budaya etnis merupakan budaya dari sekelompok etnis orang-orangyang memiliki bahasa, sejarah, agama, keturunan atau warisan, sertaatribut-atribut lainnya yang sumbernya sama.4. Budaya ras adalah budaya pada suatu ras tertentu, seperti ras AfrikaAmerika, Asia-Amerika atau Hispanik-Amerika.5. Budaya nasional, adalah budaya dari suatu kelompok nasional, kadangkadang disebut ''budaya negara”. Budaya nasional dapat didefinisikandengan cara ini selama bangsa dan negara telah secara jelasmendefinisikan batas-batas wilayah. Namun, hal ini tidak selalu terjadi,karena beberapa kebangsaan yang berbeda dapat hidup berdampingandalam sebuah negara dan memiliki budaya yang berbeda. Sebagaicontoh, empat kebangsaan yang berbeda, Serbia, Kroasia, Kosovo danMakedonia, masing-masing dengan budaya yang berbeda, tetapi tinggaldi satu negara tunggal, yaitu bekas Yugoslavia.6. Budaya daerah adalah budaya dari suatu wilayah geografis tertentu,misalnya budaya Amerika Serikat bagian tenggara (santai dan rileks)atau budaya Timur Laut (formal dan sibuk), masing-masing wilayahmemiliki nilai, prioritas, dan gaya hidup yang berbeda-beda.7. Budaya generasi merupakan budaya generasi tertentu. Sebagai contoh,generasi Baby Boomers dan Generation XL memiliki nilai, preferensi,dan kebutuhan yang berbeda.8. Budaya industri merupakan budaya industri tertentu. Industri pariwisata,perbankan, konstruksi, ritel, atau farmasi memiliki budaya khusus yangtersendiri karena mereka memiliki pandangan dunia yang berbedatentang cara mengatur dan mengelola bisnis. Misalnya, budaya industripariwisata lebih berorientasi pada pelanggan daripada budaya perbankan.Di sisi lain, industri perbankan lebih berorientasi pada pelanggandaripada budaya konstruksi.9. Budaya profesional merupakan budaya profesi tertentu. Perbedaanpekerjaan dan profesional (misalnya dokter, pengacara, insinyur)masing-masing memiliki budaya yang unik karena memiliki tuntutan,kepercayaan, aturan, bahkan pakaian tersendiri.10. Budaya organisasi/perusahaan mengacu pada budaya organisasitertentu. Organisasi dan perusahaan memiliki budaya yang berbedakarena mereka dipengaruhi oleh sifat industri, bisnis, produk, danlayanan yang berbeda. Beberapa perusahaan terlibat dalam teknologi

1.13 SPAR4103/MODUL 1informasi, sementara perusahaan yang lain menjual real estat, mobil,atau asuransi.11. Budaya fungsional adalah budaya departemen tertentu dalam suatuorganisasi. Berbagai departemen dan bagian dalam organisasi (misalnya,keuangan, produksi, pemasaran, penelitian, dan pengembangan)dicirikan oleh budaya yang berbeda. Misalnya, departemen penelitiandan pengembangan cenderung mengambil pendekatan yang lebihmembumi, sedangkan departemen periklanan lebih kreatif.12. Budaya keluarga merupakan struktur dan kohesi keluarga, sifathubungan antara anggotanya, peran dan tanggung jawab istri dan suami,serta orientasi terhadap agama, politik, atau ekonomi.13. Budaya individual adalah sistem nilai, keyakinan, ide, harapan, tindakan,sikap, dan niat individu, yang semuanya sering dipengaruhi olehkarakteristik demografi (misalnya, jenis kelamin, usia, pendapatan, tahunpendidikan formal) dan kepribadian (misalnya, motivasi, pengetahuan,dan lain-lain).Konsepsi budaya yang telah dikemukakan tadi dapat dianggap sebagaitingkatan budaya. Perbedaan tingkatan budaya tersebut dapat dilihat padaGambar 1.1 sebagai berikut.Gambar 1.1Tingkatan Budaya

1.14Pemahaman Lintas Budaya Pada tingkat terendah adalah budaya individu, ditandai oleh nilai-nilaidan standar individu. Tingkat kedua diwakili oleh budaya organisasi dankeluarga yang terdiri dari kelompok-kelompok sosial terkecil, misalnya,organisasi, keluarga atau klan. Tingkat ketiga terdiri dari budaya industri danprofesional, yang terdiri dari kelompok atau komunitas, misalnya, kelompokprofesional atau industri seperti dokter atau industri farmasi. Tingkat keempatmengacu pada bangsa, asal, atau budaya tempat tinggal yang dibagi olehorang-orang dari kebangsaan yang sama, negara asal, atau negara tempattinggal. Tingkat kelima diwakili oleh budaya peradaban dan terdiri darikebangsaan yang berbeda dengan sistem politik yang sama, tahapperkembangan ekonomi, akar etnis, dan nilai-nilai agama. Akhirnya, tingkatkeenam diwakili oleh budaya manusia universal. Tingkat tertinggi inimewakili budaya semua bangsa dan manusia, cara hidup, perilaku, nilai, ide,dan moral mereka.Berbagai tingkat budaya ini saling bergantung dan mempengaruhi satusama lain. Misalnya, budaya nasional dipengaruhi oleh sistem ekonomi danpembangunan, etnis, dan agama dari budaya yang beradab. Pada gilirannya,budaya nasional mempengaruhi budaya industri dan budaya profesional, sertabudaya organisasi dan tradisi keluarga.C. PERADABANMungkin Anda bertanya apakah peradaban itu? dan apa bedanyaperadaban dengan budaya? Peradaban adalah pengelompokan budayatertinggi manusia (setelah kewarganegaraan, kelompok etnis, dan kelompokagama) dan tingkat identitas budaya terluas yang dimiliki manusia. Misalnya,penduduk Prancis dapat mendefinisikan dirinya sendiri sebagai orangPrancis, Katolik, Kristen, Eropa, dan Barat. Peradaban Barat yang menjaditempat tinggal penduduk Prancis adalah tingkat identifikasi yang paling luasyang dia identifikasikan.Peradaban membedakan manusia dari spesies yang lain. Peradabanmerupakan tahap lanjut dari perkembangan manusia yang ditandai denganperkembangan seni, agama, ilmu pengetahuan, dan organisasi sosial sertapolitik tingkat tinggi. Peradaban adalah budaya. Setiap peradaban mencakupbanyak negara, unit politik, pemerintah, dan negara bagian. Unsur-unsurbudaya kunci yang mendefinisikan peradaban adalah darah, bahasa, sejarah,

SPAR4103/MODUL 11.15agama, cara hidup, pandangan dunia, struktur sosial, institusi, dan identifikasidiri dari orang-orangnya.Peradaban berbeda dengan ras; mungkin ada orang-orang dari berbagairas yang disatukan oleh peradaban yang sama, atau mungkin ada orang-orangdari ras yang sama yang dipisahkan oleh peradaban. Misalnya, peradabanKristen dan Islam mencakup masyarakat yang terdiri dari orang-orang dariberbagai ras. Perbedaan utama di antara kelompok manusia berhubungandengan nilai-nilai, keyakinan, lembaga, dan struktur sosial mereka, bukanpenampilan fisik, bentuk kepala, dan warna kulit mereka.Peradaban berevolusi sepanjang waktu, beradaptasi, muncul danmenghilang, dan merupakan asosiasi manusia yang paling abadi. Peradabanberbeda dalam ukuran dan kepentingan. Peradaban mungkin melibatkansejumlah besar orang, misalnya orang Cina, atau sejumlah kecil orang,misalnya peradaban Kreta.Pada saat ini setidaknya telah teridentifikasi 12 peradaban di dunia, tujuhdi antaranya sudah tidak ada lagi (Mesopotamia, Mesir, Kreta, Klasik,Bizantium, Amerika Tengah, Andean) dan lima di antaranya (Cina, Jepang,India, Islam, dan Barat) (Melko, 1969). Dalam dunia kontemporer, ke limaperadaban ini kita harus menambahkan peradaban Ortodoks, Amerika Latin,dan Afrika.Dasar dari peradaban besar adalah agama-agama utama dunia. Agamamenentukan karakteristik peradaban. Misalnya, empat agama utama duniayang terkait dengan peradaban besar adalah Kristen, Islam, Hi

Secara asosiatif dapat dikemukakan bahwa kata “budaya” atau “kultur” mempunyai pengertian dasar usaha budi/akal dalam rangka memperbaiki kualitas dan kuantitas (peradaban) hidup manusia. Usaha ini terwujud dalam tiga sistem dasar, meliputi (1) kompleksitas gagasan, konsep, dan pikiran